Sungai Bengawan Solo

Sungai Bengawan Solo
Bengawan Solo adalah sungai terpanjang yang mengalir di Pulau jawa. Sungai ini panjangnya sekitar 548,53 km dan mengaliri dua provinsi yaitu Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sungai terpanjang di Pulai Jawa ini memiliki dua hulu sungai yaitu dari daerah Pegunungan Gunung Kidul, Wonogiri dan Ponogo. Sungai yang memiliki banyak history ini bermuara di daerah Gresik. Arti nama "Bengawan" dalam bahasa Jawa berarti "sungai yang besar". Di masa lalu, sungai ini pernah dinamakan Wuluyu, Wulayu, dan Semanggi (dieja Semangy dalam naskah bahasa Belanda abad ke-17).

Bengawan Solo Purba
Aliran Bengawan Solo masa kini terbentuk kira-kira empat juta tahun yang lalu. Sebelumnya terdapat aliran sungai yang mengalir ke selatan, diduga dari hulu yang sama dengan sungai yang sekarang. Karena proses pengangkatan geologis akibat desakan lempeng Indo-Australia yang mendesak daratan Jawa, aliran sungai itu beralih ke utara. Pantai Sadeng di bagian tenggara Daerah Istimewa Yogyakarta dikenal sebagai "muara" Bengawan Solo Purba. Bukti bekas aliran Sungai masih dapat kita jumpai sampai sekarang. Kondisi bekas sungai yang ketika dulu mengalir ke arah pantai selatan sekarang kondisinya mengering menjadi bebatuan kapur dan karang-karang kering.

Pada zaman dahulu, di skitar sungai bengawan solo adalah tempat berdomisili para manusia purba. Bukti sejarah yang dapat membuktikan hal demikian adalah banyak ditemukannya fosil-fosil manusia purba di Desa Trinil sekitar 11 km dari Kabupaten Ngawi Jawa Timur. Fosil yang ditemukan ditempat tersebut kemudian diberi nama Phitecantropus erectus, yang ditemukan olh seorang peneliti asal Belanda tahun 1891. Bukti lain dengan adanya manusia Purba di sekitar sungai dikuatkan dengan ditemukannya fosil-fosil lain seperti Megantropus Paleojavanicus dan Homo Solonsis. Dengan ditmukan fosil-fosil tersebut membuktikan bahwasannya Sumgai bengawan tempo dulu adalah salah satu sumber kehidupan bagi mahluk hidup yang berada disekitar sungai dari ribuan tahun lalu sampai sekarang.

Sejarah Sungai Bengawan dan Joko Tingkir
Dalam buku sejarah, tertulis cerita masalalu dengan kisah Joko Tingkir, pendiri dan raha pertama Kesultanan Pajang tahun 1549-1582 dengan gelar Sultan Hadiwijaya, saat brtarung dengan buaya. Mnurut cerita yang berkembang, jaman dulu Joko Tingkir pernah menyusuri sungai Sungai Bengawan Solo ketika melakukan perjalanan dari majasta (Kabupaten Sukoharjo) menuju desa gerompol di leng bukit prawata, tempat ini berada disebelah timur Kerajaan Demak. Dalam perjalanan kesana Joko tinggir menyusuri sungai dengai menggunakan perahu bambu. Diatas perrahu itu, Joko Tingkir diserang puluhan buaya besa yang hendak memakannya. Joko tingkir melawan hingga akhirnya mengalahkan buaya-buaya itu. Setelah kalah, anehnya buaya-buaya itu justru membantu Joko Tingkir dalam pejalannya dengan cara mendorong perahu bambu yang ditungganginya.

Selain sebagai sumber kehidupan bagi masyarakat sekitar, Sungai Bengawan juga dimanfaatkan sebagai Tempat tujuan Wisata. Keindahan Pemandangan alam menjadi daya tarik bagi paa pelancong untuk menyelusurinya. Pohon besar yang hidup di tepi, tebing yang menjorok ketengah sungai dan hamparan kebun dan sawah yang hijau dipinggi sungai, menjadi ciri khas di Sungai Bengawan Solo. 

Selain pemandangan yang indah, di kecamatan Trucuk Kabupaten Bojonegaro pelancong juga dapat menjumpai sebuah bangkai kapal kuno yang tenggelam di sungai ini, kapal ini tenggelam diperkirakan 300 tahun yang lalu. Kapal dengan panjang 40 meter dan lebar 8 meter ini konon adalah milik seorang sodagar Cina yang tengggelam ketika berlayar menuju Ngawi.

Tradisi di Sungai Bengawan Solo
Tradisi tahunan yang dilakukan oleh masyarakat Solo sampai sekarang adalah tradisi Larung Getek Joko Tingkir. Tradisi ini digunakan untuk mengenang Joko Tingkir jaman dahulu yang dengan keperkasaannya mengarungi Sungai Bengawan. Selain itu, tradisi itu juga dilaksanakan dengan tujuan mempromosikan Sungai Bengawan sebagai tempat tujuan wisata. Tradisi tahunan ini biasanya dilakukan di bulan Januari, bersamaan dengan perayaan tahun baru. 
Sungai Bengawan dan Perahu Bambu

Fasilitas dan Akomodasi
Di Sungai Bengawan Solo Kita dapat menyewa perahu, biaya perswaan relatif tergantung jauh dekat perjalanan perahu. Di area wisata ini terdapat juga bermacam fasilitas yang cukup memadai seperti mushola, tempat bersantai, persewaan pemancingan, persewaan tikar , tempat bermain, dan sarana hiburan lainnya.

1 komentar:

ramsi nur mengatakan...

Terimah kasih yang amat dalam kami ucapkan kepada MBAH SELONG yang
telah memberikan kebahagian bagi keluarga kami…berkat Beliau saya
sekarang udah hidup tenang karena orang tuaku udah buka usaha dan
punya modal untuk buka bengkel skrang pun orang tuaku tidak di
kejar-kejar hutang lagi…dan keluarga Kami di berikan Angka
Ritual/Goib Dari mbah yg sangat Jitu 100%dijamin
tembus…hingga keluarga kami sekarang merasa tenang
lagi…terimah kasih mbah…Jika Anda ada yg merasa kesulitan
masalah Nomer ToGEL silahkan hbg Aja MBAH SELONG
dinmr hp beliau (081-322-565-355) atau klik http://prediksiangkahoki88.blogspot.com/
dan saya sudah membuktikan 3kali berturut2 tembus terimah kasih

Posting Komentar